Beri Bantuan untuk Nenek Ratem, Mentan: Dulu Saya Miskin

JawaPos.com – Rasa bahagia nampak terpancar dari raut wajah seorang nenek asal Desa Tegal Girang, Kabupaten Indramayu bernama Ratem. Pasalnya, nenek yang usainya sekitar 75 tahun ini baru saja diberi bantuan mesin perontok gabah oleh Kementerian Pertanian.

Nenek Ratem adalah anggota Kelompok Tani (Poktan) Dewi Sri yang berbasis di Indramayu. Meski tak lagi muda, namun semangat Nenek Ratim sangat menggebu, utamanya pada bidang cocok tanam sektor pertanian.

Atas semangatnya itu, Kamis (4/3) kemarin, Nenek Ratem dihadiahi mesin perontok yang diberikan langsung oleh Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dalam kunjungan kerjanya ke Desa Tambi, Kecamatan Sliyeg.

Alat ini diharapkan Amran bisa menjadi penopang ekonomi bagi Nenek Ratem dan keluarganya. Selain itu, melalui bantuan ini aktivitas Ratem yang sehari-hari mengais rejeki dengan cara mengambil padi sisa panen orang lain bisa sedikit kendor.

Kepada Amran, Ratem mengaku dalam sehari ia hanya mampu menghasilkan Rp 20 ribu dari hasil mengais rezeki. Uang itu biasanya ia gunakan untuk keperluan belanja dapur.

“Rp 20 ribu per hari,” kata Ratem dengan mata berkaca-kaca.

Mendengar jawaban tersebut, Amran mengaku bangga karena masih ada semangat yang keluar dari jiwa Ratem. Ia bercerita, bahwa aktivitas Ratem pernah ia lakukan semasa kecil di kampung halamanya di Sulawesi.

“Saya pernah merasakan seperti Nenek Ratem, saya pernah miskin. Untuk itu, dengan perontok padi ini Nenek Ratem diharapkan bisa dapat penghasilan kotor 200 ribu per hari,” katanya.

Disaat bersamaan, Amran yang didampingi sejumlah Dirjen langsung menugaskan beberapa pegawai Kementan untuk mengantarkan Ratem serta satu unit alat perontok padi ke rumahnya.